alexametrics

Azis Syamsuddin Minta Densus 88 Persempit Gerak Kelompok Radikal

Fabiola Febrinastri
Wakil Ketua DPR RI, M. Azis Syamsuddin. (Dok : DPR)
Wakil Ketua DPR RI, M. Azis Syamsuddin. (Dok : DPR)

Apakah mereka berafiliasi dengan JAD atau Jamaah Islamiah.

Suara.com - Jakarta sebagai ibu kota negara, tak lepas dari sindikasi berkumpulkan "kelompok hitam" yang setiap saat melancarkan teror seperti yang terjadi di Makassar, Sulawesi Selatan dan peristiwa di Mabes Polri.

Warning yang disampaikan Wakil Ketua DPR RI, M. Azis Syamsuddin ini diminta untuk ditindaklanjuti oleh Tim Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Mabes Polri, agar lebih jeli dalam melakukan gerak dan pemetaan.

Di sisi lain, Azis, meminta kementerian dan lembaga terkait mampu menekan paparan paham radikal yang kerap ditawarkan kelompok tertentu kepada kaum hawa atau perempuan dewasa ini.

"Pemetaan yang sudah dilakukan selama ini cukup baik. Tapi awas kecolongan. Warning ini berdasarkan beberapa sinyal yang mengarah pada upaya-upaya teror. Tegas tapi terarah," terang Azis Syamsuddin dalam siaran persnya, Kamis (8/4/2021).

Tiga DPO yang kini tengah diburu oleh Densus 88 yang ditengarai berada di wilayah Jakata dan kawasan satelit penyangga ibu kota sudah menjadi rahasia umum. Ini berbekal dari data penangkapan dan terbongkarnya sejumlah kasus dan penangkapan di wilayah Jakarta, Bekasi, dan Tangerang akhir Maret 2021 lalu.

"Sudah ada DPO-nya. Data pekan lalu juga sudah menjadi bukti sebarannya ada di kawasan Jakarta Selatan, Tangerang sampai Bekasi. DPR meminta, Polri khususnya Densus 88 mampu menekan pergerakan kelompok ini," ujar Azis.

Dari informasi yang disampaikan Mabes Polri tiga terduga teroris tersebut berinsial ARH (48), di Pesanggrahan Jakarta Selatan, NF (35), di Jagakarsa Jakarta Selatan, dan YI alias Jr (53), di Pasar Minggu Jakarta Selatan.

"Sudah ada pengakuan dari empat terduga tersebut adalah BS, AJ, ZA dan WJ. Keempatnya mengaku simpatisan organisasi yang dilarang oleh pemerintah. Yang menarik keempatnya membuat video pengakuan terkait rencana teror yang akan dilakukan dengan meledakkan tempat usaha milik pengusaha China dan SPBU. Ini harus diantisipasi," tegas Azis.

Wakil Ketua Umum Partai Golkar ini berharap, Mabes Polri mampu membokar jaringan ini sampai ke akarnya. Karena diyakini, mereka yang telah diamankan memiliki sub koordinasi dan komando yang secara struktur sengaja dikaburkan. Agar, tidak meninggalkan jejak dalam proses pelacakan.

"Sampai sekarang masih gelap, apakah mereka berafiliasi dengan JAD atau Jamaah Islamiah. Tapi jika saya cermati, pada penangkapan terduga teroris di Condet, Jakarta Timur pada 29 Maret 2021 lalu, petugas menemukan atribut organisasi yang dilarang oleh pemerintah. Dari data dan bukti ini, Polri bisa mengembangkannya," paparnya.


Twitter Dpr

Parlementaria

Berita, fakta dan informasi mengenai seputar yang terjadi di DPR-RI