alexametrics

Ahli Sebut Klaim Varian Baru Virus Corona Lebih Mematikan Terlalu Dini

Arendya Nariswari | Shevinna Putti Anggraeni
Ilustrasi virus corona, hidung, mimisan (Pixabay/mohamed_hassan)
Ilustrasi virus corona, hidung, mimisan (Pixabay/mohamed_hassan)

Para ahli mengatakan klaim mengenai varian baru virus corona Covid-19 berisiko lebih mematikan masih terlalu dini.

Suara.com - Para ilmuwan mengatakan masih terlalu cepat untuk mengklaim strain virus corona Covid-19 mutan 30-90 persen lebih mematikan daripada varian sebelumnya.

Dr Yvonne Doyle, direktur medis kesehatan masyarakat Inggris, mengatakan lebih banyak penelitian atau studi yang diperlukan untuk menilai tingkat kematian akibat strain baru virus corona.

Meskipun sudah ada beberapa investigasi atau penelitian mengenai hal tersebut. Tetapi, Dr Yvone mengatakan masih terlalu dini untuk memercayainya.

"Memang sudah ada beberapa bukti, tetapi bukti ini masih sangat awal. Hal itu juga hanya melihat sejumlah kecil kasus, sehingga terlalu dini untuk mengklaimnya," kata Dr Yvone dikutip dari The Sun.

Sebelumnya, tiga kelompok ahli menasihati pemerintah Inggris untuk melihat dampak varian baru virus corona Covid-19 Kent yang lebih menular pada kematian.

Ilustrasi Virus Corona (Unsplash/CDC)
Ilustrasi Virus Corona (Unsplash/CDC)

Tapi, nasihat itu muncul ketika SAGE (Kelompok Penasihat Ilmiah untuk Keadaan Darurat) memeringatkan bahwa para ilmuwan meyakini strain baru virus corona Covid-19 kent mungkin 50 persen lebih mematikan.

Kemudian, Profesor Peter Horby, yang mengetuai Kelompok Penasihat Ancaman Virus Pernafasan Baru dan Berkembang Pemerintah (Nervtag), mengatakan bahwa orang perlu menempatkan data baru dalam membuat perspektif berbeda.

"Data awal tidak menunjukkan bahwa varian baru ini lebih serius daripada varian lama. Tapi sekarang, data baru justru menunjukkan ada sejumlah virus kecil yang meningkatkan risiko kematian," jelas Profesor Peter Horby.

Menurut Profesor Peter Horby, ada beberapa keterbatasan dalam data sehingga perlu hati-hati untuk mengartikannya. Sir Patrick Vallance juga mengatakan bahwa varian baru virus corona ini cukup menjadi perhatian.

Para peneliti pun menyimpulkan bahwa varian baru virus corona berisiko 29 hingga 91 persen menyebabkan kematian pada orang Inggris yang terinfeksi. Hal ini diperoleh dari 3 penelitian yang menunjukkan hasil berbeda.