alexametrics

Tingkatkan Kualitas Pendidikan Tinggi di NTT, Kemendikbudristek Rangkul Berbagai Pihak

Fabiola Febrinastri | Restu Fadilah
Ilustrasi kampus (unsplash)
Ilustrasi kampus (unsplash)

Kemendikbudristek telah bekerja cepat dan maksimal.

Suara.com - Melalui kebijakan Merdeka Belajar: Kampus Merdeka (MBKM), Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) terus dorong peningkatan link and match antara pendidikan tinggi dengan berbagai pihak, baik pemerintah daerah maupun dunia usaha dan industri. Untuk merealisasikan kebijakan tersebut, Kemendikbudristek melalui Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi wilayah XV (LLDikti XV) merangkul Pemerintah Daerah Provinsi Nusa Tenggara Timur dan berbagai industri guna meningkatkan pendidikan tinggi melalui program MBKM salah satunya kolaborasi bersama Dinas Peternakan NTT.

Sekretaris LLDikti XV, Ade Erlangga Masdiana berharap kolaborasi antara LLDIKTI XV dengan pemerintah daerah bisa berjalan dengan baik sehingga implementasi dari kebijakan MBMK dapat dirasakan oleh semua pihak. "Saya datang untuk menjelaskan bahwa Kebijakan MBKM memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk bisa meningkatkan kompetensi kelulusan," tutur Erlangga dalam kunjungannya di Kantor Dinas Peternakan NTT, di Kupang, pada Rabu (28/7/2021).

Erlangga melanjutkan, kolaborasi ini sangat penting dalam upaya meningkatkan kompetensi kelulusan mahasiswa dan memberdayakan masyarakat di bidang peternakan.

“MBKM ini juga memberi ruang kepada dosen dan mahasiswa untuk mengimplementasikan ilmunya,” ungkap Erlangga.

Baca Juga: Kemendikbudristek Dukung Program Belanja Produk Dalam Negeri untuk Kualitas Sekolah

Selain itu, dalam MBKM ini, kata Erlangga, kurikulum dapat dirancang bersama dengan Pemerintah Daerah atau Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) atau Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) sesuai dengan kebutuhan dunia usaha dan dunia industri.

“LLDIKTI XV ingin memberikan sumbangsih dengan melibatkan perguruan tinggi secara akademik dan praktis. Kolaborasi ini bisa menjadi wadah untuk mengimplementasikan MBKM,” jelas Erlangga.

Senada dengan itu, pelaksana tugas (Plt) Kepala Dinas Peternakan, Yohana E. Lisapaly, menyampaikan saat ini Pemerintah Daerah Provinsi NTT sedang menggalakkan berbagai program bersama pendidikan tinggi untuk menjawab berbagai permasalah di bidang peternakan.

“Pak Gubernur pasti senang kalau ada kolaborasi semacam ini. Perubahan yang serba cepat memerlukan inovasi baru dan inovasi ini harus terus dilakukan oleh Perguruan Tinggi agar bisa menjadi bagian dari penyelesai masalah," ungkap Yohana E. Lisapaly yang juga menjadi Asisten Daerah III Provinsi NTT.

Dia menambahkan, Provinsi NTT dikenal sebagai daerah penghasil ternak.

Baca Juga: 6 Potret Jihane Almira Pakai Kostum Kuda NTT, Siap Maju ke Miss Supranational 2021

“Kampus harus mampu melihat potensi daerah, lingkungan yang ada di sekitarnya di mana NTT ini dikenal sebagai daerah penghasil ternak,” ujarnya.