Buah Kesabaran, Kisah Mu'ammal Naik Haji Bermodalkan Empat Set Kursi

Reza Gunadha | Chyntia Sami Bhayangkara
Ilustrasi ibadah haji. [shutterstock]
Ilustrasi ibadah haji. [shutterstock]

Kesabaran dan keihklasan Mu'ammal mengantarkan ia dan istri menunaikan haji

Suara.com - Menunaikan Rukun Islam kelima, yakni menunaikan ibadah haji merupakan impian setiap umat muslim di seluruh dunia.

Namun, belum tentu semua orang bisa mendatangi rumah Allah tersebut lantaran terganjal berbagai masalah, salah satunya adalah biaya.

Hal itulah yang dirasakan oleh Mu'ammal Hamidy dan istri. Di tengah hidup serba kekurangan, Mu'ammal terpaksa memendam keinginannya untuk bisa menjadi tamu Allah.

Suara.com melansir dari Muhammadiyah.or.id, Jumat (17/5/2019), mantan Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Timur periode 2000-2005 itu menceritakan pengalamannya bisa menunaikan haji.

Berkat kesabaran dan keikhlasannya, ia bisa memenuhi panggilan Allah untuk menunaikan haji hanya bermodalkan empat set kursi.

Pada 1960 an, Mu'ammal dan istri hidup dengan sederhana menempati rumah sang istri di daerah Bangil, Jawa Timur.

Saat itu, Mu'ammal menjadi seorang guru di Pesantren Persis di Bangil dan Pengelola Majalan Al-Muslimun dengan gaji Rp 400.

Meski berada dalam kondisi serba kekurangan, hal itu tak mematahkan semangat Mu'ammal untuk menuntut ilmu.

Setelah lulus dari Universitas Pesantren Islam (UPI) di Bangil pada 1968, setahun kemudian pria kelahiran Lamongan, 1940 itu dikirim oleh Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (DDII) untuk melanjutkan pendidikan tinggi di Fakultas Dakwah dan Ushuluddin, Jami'ah Islamiyah Madinah.

Pada 1972, Mu'ammal lulus dan mendapatkan gelar Licence (Lc). Delapan tahun berselang, ia diangkat menjadi Dai Atase Agama Kedubes Saudi Arabia.

Setelah lebih dari 20 tahun memendam keinginan untuk menunaikan ibadah haji, Mu'ammal dan istri akhirnya bisa mengumpulkan uang.

Keduanya dijadwalkan berangkat pada 1983, namun keberangkatannya terpaksa dibatalkan lantaran terganjal masalah visa.

Harapan Mu'ammal dan istri selama ini pun sirna. Keduanya memutuskan untuk menginfakkan uang yang telah ditabung lebih dari 20 tahun untuk berhaji itu.

Keputusan Mu'ammal merelakan hasil tabungannya itu telah bulat. Uang tersebut dibelikan barang berupa empat set meja kursi guru sebagai infak untuk Perguruan Muhammadiyah di Bangil.

Hari demi hari dilalui Mu'ammal dengan berserah diri, ia pasrah lantaran tak bisa berkunjung ke Baitullah.

Setahun kemudian, buah dari kesabaran dan kerja keras Mu'ammal seolah terbayar lunas.

Mu'ammal oleh Wizaratul Hajji Saudi sebagai pemandu ziarah jamaah haji Indonesia. Mu'ammal diperkenankan naik haji secara gratis bersama sang istri.

Kesempatan yang datang tak terduga ini hampir membuat Mu'ammal tak percaya, ia bisa mewujudkan cita-citanya menjadi tamu Allah.

Usai menunaikan Rukun Islam kelima, karier Mu'ammal terus memuncak. Pada 1983 ia terpilih menjadi Ketua Bagian Pendidikan Dasar dan Menengah Pimpinan Cabang Muhammadiyah Bangil.

Dua tahun berselang, ia terpilih menjadi Ketua Cabang Muhammadiyah Bangil periode 1985-1990 kemudian menjadi Ketua Majelis Tarjih Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Timur pada 1990-1995.

Setelah itu dia diangkat sebagai Pembina Bidang Ekstern Pimpinan Wilayah Muhammadiyah periode 1995-2000.

Pada Musyawarah Milayah Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Timur ke-12 di Magetan, Mu'ammal terpilih sebagai Wakil Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Timur periode 2000-2005.


Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS