Kunjungi Sumsel, Komisi IV Harap Konflik Kepentingan Air Selesai

Fabiola Febrinastri
Komisi IV DPR RI Edhy Prabowo memimpin Kunjungan Kerja Reses Komisi IV DPR RI. (Dok : DPR)
Komisi IV DPR RI Edhy Prabowo memimpin Kunjungan Kerja Reses Komisi IV DPR RI. (Dok : DPR)

Kedua kelompok bisa memanfaatkan aliran air Sungai Kelingi dengan maksimal.

Suara.com - Komisi IV DPR, Edhy Prabowo minta permasalahan tarik ulur penggunaan air untuk tanaman pangan dan perikanan budi daya di Kabupaten Musi Rawas, Provinsi Sumatera Selatan, segera diakhiri. Permasalahan ini diharapkan tidak menimbulkan gesekan antarmasyarakat petani sebagai pemanfaat.

Demikian diungkapkan Edhy, saat memimpin Kunjungan Kerja Reses Komisi IV DPR, meninjau saluran irigasi di Desa D Tegal Rejo, Kecamatan Tugu Mulyo dan kolam air deras perikanan budi daya, di Musi Rawas, Sumatera Selatan, Jumat (29/3/2019).

Turut hadir, anggota Komisi IV DPR Fadholi, anggota Komisi IV DPR Hermanto, serta didampingi Staf Ahli Menteri Pertanian bidang Pengembangan Bio Industri, Sekretaris Ditjen Tanaman Pangan, Direktur Irigasi Ditjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP), dan Kepala BB Padi serta Wakil Bupati Musi Rawas.

Dalam kunjungan ini, terungkap rusaknya bendungan irigasi primer lebih dari 2 tahun dan menimbulkan konflik penggunaan air antara petani persawahan dan budi daya perikanan air tawar. Petani pangan ingin agar irigasi lancar dan merata, terutama untuk persawahan.

“Pasti ada jalan keluar. Petani airnya kurang, juga perikanan butuh air. Soal pembagian air untuk sawah dan perikanan, ini teknis, jangan tarik-menarik. Ini sudah dimediasi pemda dan kepala daerah. Kita di pusat mengayomi, ikut mendorong agar ada jalan tengah,” papar Edhy di sela-sela peninjauan.

Mendengarkan keluhan petani, politisi Partai Gerindra ini memastikan akan segera berkoordinasi dengan Komisi V yang bermitra dengan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), untuk segera memperbaiki bendungan irigasi primer yang rusak tersebut.

"Karena ini irigasi primer, anggarannya ada di PUPR, maka saya ingin melakukan pendekatan. Selama ini dari pihak Pemda Musi Rawas dan kota, bahkan Pangdam sudah turun tangan, tapi tidak ada realisasi," jelas Edhy.

Dengan diperbaikinya saluran irigasi diharapkan dapat memenuhi kebutuhan air bagi petani maupun pembudidaya perikanan. Kedua kelompok bisa memanfaatkan aliran air Sungai Kelingi dengan maksimal sesuai peruntukkan dan kebutuhannya.

Edhy juga minta Pemprov Sumsel untuk terus mengawal kasus ini, sebab aliran irigasi tersebut lintas kabupaten, dari Lubuk Linggau hingga Musi Rawas. Dikhawatirkan, ada upaya oknum yang membiarkan konflik ini berkepanjangan agar harga tanah jatuh dan petani menjual tanahnya.

"Tugomulyo, sejak zaman Bung Karno sudah didirikan untuk lahan pertanian. Jadi kalau kita tiba-tiba melupakan itu, lalai kita sama pendahulu. Karena ini masalah air, tinggal dialiri saja, anggaran di PSP Tanaman Pangan. Saya yakin cukup untuk mengatasi ini," tandas politisi dapil Sumsel I ini.

Sebelumnya, Wakil Bupati Musi Rawas Suwarti mengatakan, jebolnya bendungan air dari aliran Sungai Kelingi mengakibatkan petani dan petambak ikan air tawar mengalami kerugian. Bahkan ada ratusan hektare lahan pertanian telah beralih fungsi akibat kekeringan.

Ia berharap, kunjungan Komisi IV DPR dapat memberikan solusi, supaya tidak ada lagi benturan antara masyarakat petani sawah dan kolam ikan.


Twitter Dpr

Parlementaria

Berita, fakta dan informasi mengenai seputar yang terjadi di DPR-RI
Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS