DPR Setujui RUU RAPBN 2020 Dibawa ke Paripurna

Fabiola Febrinastri
Pimpinan Badan Anggaran (Banggar) DPR dan Menteri Keuangan, Sri Mulyani. (Dok : DPR)
Pimpinan Badan Anggaran (Banggar) DPR dan Menteri Keuangan, Sri Mulyani. (Dok : DPR)

Ada catatan yang diberikan oleh sejumlah fraksi, namun seluruhnya sepakat.

Suara.com - Badan Anggaran (Banggar) DPR, setelah melakukan pendalaman secara berkala, akhirnya menyetujui RUU RAPBN 2020 untuk selanjutnya dibawa dalam rapat paripurna. Dipimpin oleh Ketua Banggar DPR, Kahar Muzakir, Banggar secara kolektif menyetujui keputusan tingkat I terkait rencana anggaran yang akan dilakukan pada tahun mendatang.

“Dengan ini, kami nyatakan RUU APBN 2020 disetujui dan selanjutnya dibawa ke rapat paripurna untuk disahkan menjadi Undang-Undang,” ujar Kahar, di Ruang Rapat Banggar DPR, Senayan, Jakarta, Senin (23/9/2019).

Seluruh fraksi di Banggar menyetujui asumsi makro maupun target pembangunan yang dipasang untuk tahun 2020. Meskipun ada catatan yang diberikan oleh sejumlah fraksi, namun seluruhnya sepakat untuk melanjutkan pembahasan RUU APBN di rapat paripurna.

Dengan telah disetujuinya RUU RAPBN 2020 ini, maka proyeksinya adalah pertumbuhan ekonomi sebesar 5,3 persen, inflasi 3,1 persen, dan nilai tukar rupiah Rp 14.400 per dolar Amerika Serikat (AS).

Kemudian tingkat bunga SPN 3 Bulan 5,4 persen, harga minyak mentah Indonesia (ICP) US$ 63 per barel, lifting minyak bumi 755 ribu per barel per hari, lifting gas bumi 1,19 juta barel setara minyak per hari.

Sedangkan untuk sasaran pembangunan yakni tingkat pengangguran 4,8 - 5 persen, angka kemiskinan 8,5 - 9,0 persen, angka gini rasio 0,375 - 0,380 dan indeks pembangunan manusia sebesar 72,51.


Twitter Dpr

Parlementaria

Berita, fakta dan informasi mengenai seputar yang terjadi di DPR-RI
Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS