alexametrics

Komisi IX Desak Kemnaker Tingkatkan Program JKP

Fabiola Febrinastri
Wakil Ketua Komisi IX DPR RI, Ansory Siregar. (Dok: DPR)
Wakil Ketua Komisi IX DPR RI, Ansory Siregar. (Dok: DPR)

Komisi IX mendesak Kemnaker untuk memanfaatkan sisa anggaran.

Suara.com - Wakil Ketua Komisi IX DPR RI Ansory Siregar mengatakan Komisi IX mendesak Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) untuk meningkatkan manfaat program Jaminan Kehilangan Pekerjaan (JKP) bagi pekerja informal, dan mengharmonisasikan regulasi jaminan sosial terutama regulasi antara klaim Program Jaminan Hari Tua (JHT) dan klaim program JKP.

Hal tersebut dipaparkan saat membaca kesimpulan Rapat Dengar Pendapat dengan Dirjen Pembinaan Hubungan Industrial dan Jaminan Sosial Tenaga Kerja Kementerian Ketenagakerjaan RI, Dewan Jaminan Sosial Nasional (DJSN), Dewan Pengawas (Dewas) BPJS Ketenagakerjaan, Direksi BPJS Ketenagakerjaan, Pengurus Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (SPSI), Pengurus Konfederasi Serikat Buruh Seluruh Indonesia (KSBSI) di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Selasa (28/9/2021).

Lebih lanjut, sehubungan dengan sisa anggaran Bantuan Subsidi Upah (BSU) sebesar Rp1.791 triliun, Komisi IX mendesak Kemnaker untuk memanfaatkan sisa anggaran tersebut dengan memperluas kepesertaan dan wilayah penerima bantuan terutama pada sektor informal.

"Serta mendesak Dewan Jaminan Sosial Nasional lebih intens dalam melakukan pengawasan mulai dari validasi data hingga verifikasi data calon penerima Bantuan Subsidi Upah (BSU)," tambah politisi Fraksi PKS itu.

Baca Juga: Azis Mengundurkan Diri dari Wakil Ketua DPR, MKD Sebut Tak Perlu Gelar Sidang Etik Lagi

Ansory menambahkan, Komisi IX juga mendesak Kemnaker bersama BPJS Ketenagakerjaan untuk bersama membangun tata kelola data sehingga seluruh manfaat jaminan sosial dan bantuan sosial lebih tepat sasaran.

BPJS Ketenagakerjaan juga diminta untuk mengembangkan Program aplikasi BPJS Ketenagakerjaan dengan memperkaya pilihan aplikasi di dalamnya, sehingga dapat memudahkan peserta dalam mengakses aplikasi tersebut.

"Guna memberikan kemudahan, memahami kepesertaan dan mengklaim program program jaminan kecelakaan kerja, program jaminan hari tua, program jaminan pensiun, program jaminan kematian dan program jaminan kehilangan pekerjaan," tutupnya.


Twitter Dpr

Parlementaria

Berita, fakta dan informasi mengenai seputar yang terjadi di DPR-RI